BEST PROFIT Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno meminta pemerintah meyakinkan bahwa tol yang dibangun bukan tol kerupuk. PDIP meminta kubu Prabowo-Sandiaga untuk tidak lebay atau berlebihan.
BEST PROFIT FUTURES
“Kasus satu di antara seribu nggak usah di-zoom untuk generalisasi, BESTPRO kesempurnaan itu ada di atas kertas. Timses jangan lebay,” ujar Sekretaris Badan Pendidikan dan Pelatihan PDIP, Eva Kusuma Sundari, kepada wartawan, Kamis (27/12/2018).
BESTPROFIT
Eva lantas menyinggung kasus Meikarta. Dia mencontohkan pada kasus itu, pihak oposisi juga menyalahkan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Padahal, izin Meikarta dikeluarkan oleh eks Gubernur Ahmad Heryawan, kader PKS yang berada di pihak Prabowo-Sandiaga.  BPF

“Masak kasus Meikarta yang izinnya oleh Gubernur Jabar yang PKS kok disalahkan juga Jokowi dan dikaitkan ketidak-konsistenan dengan program pembaharuan agraria. Offside banget, yang satu swasta, yang satu program negara,” tuturnya.
PT BEST PROFIT FUTURES
Permintaan untuk meyakinkan rakyat bahwa tol tidak terbuat dari kerupuk itu disampaikan Jubir BPN Prabowo-Sandiaga,  PT BESTPROFIT Faldo Maldini. Faldo menanggapi ambrolnya Tol Salatiga-Kartasura yang baru diresmikan beberapa hari sudah ambrol di bagian talut.
PT BEST PROFIT
Eva pun meminta semua pihak untuk menunggu hasil investigasi dari ambrolnya tol tersebut. Bukan malah melemparkan kesalahan ke pemerintah.

“Baiknya tunggu investigasi, saya yakin faktornya bukan terkait isu integritas tapi non teknis. Belum pantas untuk dipolitisasi karena hanya kasuistik, bukan fenomena,” kata Eva.
PT BESTPROFIT FUTURES
“Kecelakaan di bawah 5% masih tolerable apalagi jika manfaat lebih besar bagi rakyat,” imbuhnya.  BESTPROFIT FUTURES