Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah penduduk miskin di Indonesia sebanyak 26,42 juta pada Maret 2020. Dengan jumlah tersebut, tingkat kemiskinan sebesar 9,78 persen dari total populasi nasional. Best Profit

Jumlah tersebut meningkat dari 24,79 juta orang atau 9,22 persen dari total populasi pada September 2019. Lebih tinggi pula dari 25,14 juta orang atau 9,41 persen dari total populasi pada Maret 2019. Bestprofit

“Jumlah penduduk miskin naik 1,63 juta orang dari September 2019 dan naik 1,28 juta dari Maret 2019,” ujar Kepala BPS Suhariyanto dalam konferensi pers virtual, Rabu (15/7).

Ia mengatakan peningkatan jumlah penduduk miskin terjadi karena pengaruh menurunkan pendapatan masyarakat sejak pandemi virus corona atau covid-19 masuk ke Indonesia pada Maret 2020. PT Bestprofit

“Hasil survei pendapatan seluruh masyarakat menurun, khususnya masyarakat berpendapatan rendah, di mana 7 dari 10 masyarakat pendapatan rendah di bawah Rp1,8 juta terpengaruh. Masyarakat pendapat tinggi di atas Rp2,7 juta juga turun pendapatannya,” jelasnya. PT Bestprofit Futures

Selain itu, juga dipengaruhi oleh harga eceran komoditas pokok yang meningkat misalnya beras, daging ayam ras, minyak goreng, telur ayam ras, dan gula pasir.

Secara rinci, jumlah penduduk miskin di desa meningkat jadi 12,82 persen dari 12,6 persen pada September 2019. Sementara di kota naik dari 6,56 persen menjadi 7,38 persen dari total populasi.

“Peningkatan kemiskinan di perkotaan jauh lebih tinggi dari desa,” jelasnya.

BPS mencatat garis kemiskinan sebesar Rp454.652 per kapita per bulan pada Maret 2020. Jumlahnya naik dari Rp440.538 per kapita per bulan pada September 2019.

“Beras menyumbang kontribusi terbesar pada garis kemiskinan. Diikuti rokok kretek filter dan daging ayam ras,” tuturnya.

Garis kemiskinan di masing-masing provinsi berbeda-beda. Misalnya yang tertinggi di DKI Jakarta sebesar Rp680.401 per kapita per bulan.

Secara wilayah, kenaikan tingkat kemiskinan tertinggi di DKI Jakarta mencapai 1,11 persen poin. Sementara penurunan tertinggi di Sulawesi Tengah 0,26 persen poin.