Ketua KPK Agus Rahardjo mengatakan lembaganya bisa melakukan operasi tangkap tangan (OTT) setiap hari jika jumlah personelnya cukup. Menanggapi pernyataan itu, Indonesia Corruption Watch (ICW) meminta KPK tak menghabiskan energi untuk OTT.
BEST PROFIT
“Bicara soal OTT itu kan menjadi salah satu pekerjaan dan tanggungjawab yang harus KPK lakukan. Pertanyaannya apakah semua energi harus dihabiskan di OTT? Kan tidak,” ujar aktivis ICW Tama S Langkun, saat dihubungi, Rabu (28/11/2018).
BEST PROFIT FUTURES
“Kalau energi dihabiskan untuk OTT kan nggak tepat juga. Karena kalau bicara soal tanggung jawab KPK itu nggak cuma OTT. UU itu memandatkan KPK ada 5 tugas. Ada penindakan, pencegahan, koordinasi, supervisi, dan monitoring,” imbuhnya. BESTPROFIT

Tama mengatakan, pihaknya sangat mendorong penguatan di tubuh KPK, salah satunya dengan menambah personel. Namun, bukan berarti hal itu hanya untuk terfokus pada OTT semata.
BESTPROFIT FUTURES
“Kita sangat berharap KPK diperkuat. Penguatan-penguatan pada fungsi KPK itu terus dilakukan. Bicara soal regulasinya, kelembagaannya, ya institusional nya lah,” kata Tama.
PT BESTPROFIT
“Kalau bicara soal SDM kan memang harus tambah tenaga penyidiknya. Kan banyak tuh perbandingannya dengan negara lain SDM di KPK sangat di bawah dibanding negara lainnya, yang kemudian dia punya orientasi dengan pemberantasan korupsi,” imbuh dia.
PT BEST PROFIT FUTURES
Selain itu, menurut Tama, penguatan KPK juga bukan hanya dalam hal penambahan personel. KPK juga harus mengoptimalkan tanggungjawabnya dalam hal koordinasi dan supervisi.
PT BEST PROFIT
“Karena UU mengistimewakan KPK punya kewenangan itu. Supervisi koordinasi dengan lembaga-lembaga lain. Lembaga penegakan hukum lainnya. Nah ini yang kita harapkan KPK juga untuk bisa memaksimalkan tanggungjawab, kewenangan dia dengan melibatkan polisi dan jaksa,” tutur Tama.
PT BESTPROFIT FUTURES
“Harus sinergi karena itu perintah UU,” imbuhnya.
Ketua KPK Agus Rahardjo mengatakan lembaganya bisa melakukan operasi tangkap tangan (OTT) setiap hari jika jumlah personelnya cukup. Agus menyebut diduga masih ada pejabat negara yang terlibat korupsi.
BESTPRO
“Kalau KPK tenaganya cukup hari ini, kita melakukan OTT tiap hari bisa. Hampir semua bupati dan banyak pejabat yang masih melakukan tindak pidana, seperti yang kita saksikan pada saat kita tangkap para bupati (yang pernah ditangkap saat OTT sebelumnya),” kata Agus di gedung penunjang KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Selasa (27/11/2018). BPF