ptdi1

 

 

 

 

PT BESTPROFIT FUTURE

Jakarta -PT Dirgantara Indonesia (PTDI) bersama Korea Aerospace Industries (KAI) menerima penugasan mengembangkan jet tempur generasi 4.5 bernama Korea Fighter Xperiment/Indonesia Fighter Xperiment (KFX/IFX).

Saat ini, kedua perusahaan itu sedang bekerja untuk melahirkan prototype atau purwarupa. Purwarupa baru diluncurkan tahun 2019, setelah itu dilanjutkan fase ujicoba hingga penyesuaian untuk kebutuhan masing-masing pihak.

Untuk varian Indonesia (IFX), PTDI akan memulai memproduksi pada 2025 di Bandung, Jawa Barat (Jabar). PTDI memperoleh jatah memproduksi 50 unit jet tempur untuk memenuhi kebutuhan TNI AU.

“Perencanaan sebanyak 50 unit Indonesia, kemudian 150 unit untuk Korea Selatan,” Kata Direktur Utama PTDI, Budi Santoso usai acara penandatanganan pengembangan KFX/IFX di Kementerian Pertahanan, Jakarta, Kamis (7/1/2016).

Komponen pesawat akan dibuat secara bersama-sama. Indonesia akan andil memasok komponen seperti badan, ekor hingga sayap pesawat sedangkan KAI akan memasok radar hingga avionic.

Meski memperioritaskan untuk memenuhi kebutuhan kedua negara, PTDI dan KAI bisa menjual jet tempur ke negara lain namun dengan persetujuan kedua negara.

Indonesia melaui PTDI akan memperoleh bagian 20% dari penjualan karena Indonesia berkontribusi 20% dari total nilai pengembangan proyek KFX/IFX yang senilai US$ 8 miliar atau Rp 111,52 triliun (US$ 1 = Rp 13.940).

“Pesawat bila dijual di luar Korea dan Indonesia share Indonesia hanya 20% tapi kita menguasai 100% teknologinya,” tambahnya.

PT BESTPROFIT FUTURE

Jakarta -PT Dirgantara Indonesia (PTDI) bersama Korea Aerospace Industries (KAI) menerima penugasan mengembangkan jet tempur generasi 4.5 bernama Korea Fighter Xperiment/Indonesia Fighter Xperiment (KFX/IFX).

Saat ini, kedua perusahaan itu sedang bekerja untuk melahirkan prototype atau purwarupa. Purwarupa baru diluncurkan tahun 2019, setelah itu dilanjutkan fase ujicoba hingga penyesuaian untuk kebutuhan masing-masing pihak.

Untuk varian Indonesia (IFX), PTDI akan memulai memproduksi pada 2025 di Bandung, Jawa Barat (Jabar). PTDI memperoleh jatah memproduksi 50 unit jet tempur untuk memenuhi kebutuhan TNI AU.

“Perencanaan sebanyak 50 unit Indonesia, kemudian 150 unit untuk Korea Selatan,” Kata Direktur Utama PTDI, Budi Santoso usai acara penandatanganan pengembangan KFX/IFX di Kementerian Pertahanan, Jakarta, Kamis (7/1/2016).